July 25, 2024
Di Toko World wide web Di Nigeria Untuk Peralatan Tempat Tinggal Nigeria
&#13
&#13
&#13
&#13
&#13
&#13

Perkenalan
Kita berada di tepi sejarah, dalam masyarakat world wide di mana terdapat penderitaan dan ketidakadilan yang luar biasa karena komitmen yang meluas untuk membuat seluruh penduduk disuntik dengan vaksin COVID yang diklaim aman oleh pemerintah. Seperti yang ditunjukkan di bawah ini, sebenarnya ada peningkatan kematian dan dampak kesehatan yang berbahaya dari semua vaksin COVID. Tetapi pemerintah tidak mempercayai banyak dampak kesehatan yang buruk dari vaksin, tidak peduli berapa banyak dokter dan peneliti medis yang dihormati memberikan bukti untuk menghentikan upaya vaksinasi.
Pendirian politik dan medis tetap menggunakan argumen sensitif yang sama. Tidak peduli berapa banyak orang yang meninggal karena vaksin – seringkali dalam beberapa hari setelah disuntik – mereka yang berkuasa menyatakan bahwa lebih banyak nyawa yang diselamatkan dari penggunaan vaksin melawan COVID daripada yang hilang karenanya. Ribuan orang di seluruh dunia telah meninggal akibat suntikan, mungkin 100.000 atau lebih berdasarkan knowledge dari CDC, Uni Eropa, dan negara lain. Tetapi dampak negatif vaksin sebagian besar diabaikan oleh media besar, sistem kesehatan masyarakat, dan politisi otoriter. Menyelinap ke pusat perhatian publik adalah beberapa orang terkenal yang sekarat karena jepretan dari dunia olahraga, hiburan, dan politik. Tapi ini mudah dilupakan atau diabaikan. Atau dilihat sebagai pengecualian, secara statistik.

Analisis baru dari semua vaksin utama
Dokter J. Bart Classen menerbitkan analisis yang sangat berharga. Dia memeriksa facts uji klinis dari ketiga pembuat vaksin utama dan menemukan bahwa vaksin mereka menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan. Berikut sorotan dari artikelnya.
Data tersebut “dianalisis ulang dengan menggunakan ‘semua penyebab morbiditas parah’, ukuran ilmiah kesehatan, sebagai titik akhir utama. ‘Semua menyebabkan morbiditas parah’ pada kelompok perlakuan dan kelompok kontrol dihitung dengan menambahkan semua kejadian parah yang dilaporkan dalam uji klinis. Peristiwa parah termasuk infeksi parah dengan COVID-19 dan semua efek samping parah lainnya masing-masing pada kelompok pengobatan dan kelompok kontrol. Analisis ini memberikan pengurangan infeksi COVID-19 parah dengan bobot yang sama dengan kejadian buruk dengan tingkat keparahan yang setara. Hasilnya membuktikan bahwa tidak ada vaksin yang memberikan manfaat kesehatan dan semua uji coba penting menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik pada ‘semua penyebab morbiditas parah’ pada kelompok yang divaksinasi dibandingkan dengan kelompok plasebo.”
Dengan kata lain, dia menemukan bahwa masing-masing vaksin menyebabkan kejadian yang lebih parah pada kelompok yang diimunisasi daripada kelompok kontrol. Tidak ada keamanan.
Inilah kesimpulan utamanya: “Berdasarkan facts ini, tidak diragukan lagi bahwa imunisasi massal COVID-19 merugikan kesehatan penduduk secara umum. Prinsip ilmiah menyatakan bahwa imunisasi massal dengan vaksin COVID-19 harus segera dihentikan karena kita menghadapi bencana kesehatan masyarakat yang disebabkan oleh vaksin.”

Manipulasi data
Trik yang digunakan oleh CDC yang terungkap dalam beberapa publikasi, tetapi bukan media besar, adalah menghitung kematian orang yang divaksinasi penuh sebagai tidak divaksinasi jika kematian terjadi dalam 14 hari setelah vaksinasi terakhir mereka.
Tujuan mereka adalah membuat orang yang tidak divaksinasi 屯門疫苗 terlihat seperti penyebab pandemi yang menyebabkan penyebaran COVID yang berkelanjutan. Memang, apa yang dihasilkan media besar untuk memengaruhi opini publik adalah bahwa masalahnya adalah orang yang tidak divaksinasi. Semua ini untuk membantu meyakinkan lebih banyak orang untuk divaksinasi.
Sebenarnya, realitas medis adalah bahwa orang yang divaksinasi meninggal karena dua alasan. Beberapa terkena dampak kesehatan yang serius dari vaksin itu sendiri, seperti pembekuan darah yang membunuh orang dari stroke dan penyakit lainnya. Kedua, banyak yang menjadi korban terobosan infeksi COVID yang dapat menyebabkan kematian karena vaksin dari waktu ke waktu semakin tidak efektif dalam melindungi dari COVID.
Untuk menambahkan lebih banyak konteks pada apa yang telah dilakukan CDC, pertimbangkan laporan berikut tentang pengungkapan oleh seorang whistleblower.
Dalam kesaksian tersumpah dia mengklaim memiliki bukti bahwa 45.000 orang Amerika telah meninggal dalam waktu tiga hari setelah menerima suntikan COVID-19 mereka. Deklarasi tersebut merupakan bagian dari gugatan oleh America’s Frontline Medical doctors (AFD) terhadap Sekretaris Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS Xavier Becerra. Itu adalah jumlah yang jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan CDC.
Menurut dokumen tersumpah pelapor, dia adalah “seorang pemrogram komputer dengan keahlian materi pelajaran di bidang analitik knowledge perawatan kesehatan, suatu kehormatan yang memungkinkan saya mengakses details Medicare dan Medicaid yang dikelola oleh Facilities for Medicare and Medicaid Expert services (CMS).”
Setelah memverifikasi facts dari sistem pelacakan reaksi merugikan CDC VAERS, pelapor hanya berfokus pada individu yang meninggal dalam waktu tiga hari setelah menerima suntikan.
“Ini adalah perkiraan profesional saya bahwa databases VAERS (Sistem Pelaporan Efek Samping Vaksin), meskipun sangat berguna, tidak dilaporkan dengan faktor konservatif setidaknya 5,” tambahnya.

&#13
&#13

About Author