June 18, 2024
Cara Memesan Rumah Sewa Liburan

Muay Boran adalah nama tambahan dari Antique Thai Boxing. Itu adalah bentuk standar Muay Thai yang masih diajarkan dan dipraktikkan di Asia. Muay Boran masih harus dipraktekkan dan dididik untuk melestarikan Teknik Tinju dari Sejarah Muay Thai sebelum pengenalan aturan formal dan pengenalan sarung tangan keselamatan pada tahun 1930-an. Muay Boran adalah nenek moyang Muay Thai Boxing modern. Hampir semua Fakta tentang Muay Boran telah punah sekarang, sebagian besar catatan asli oleh Thailand tentang subjek yang menarik ini dihancurkan dalam pemecatan Ayuddhaya pada tahun 1767 dan yang lainnya hilang dalam kabut waktu. .

Almarhum Arjarn Samai Messamarn dari Buddhai Swan Institute di Thailand dapat memesan untuk membuat sebuah studi tentang sistem tangan kosong Thailand dengan menerapkan sumber yang sedikit tersedia di Asia. Penelitian ini juga membawanya ke Burma di mana dia dapat memperoleh akses ke informasi sejarah tentang sistem persaingan Siam. Dengan menggunakan informasi ini dan studi telaten yang dilakukan di Asia, Arjarn Samai telah mampu mengajukan dan mengkonfirmasi 70 teknik dan metode pertempuran Awudt Muay Boran. Hanya dua catatan dari teknik tertentu, yang dilukis dengan tangan di atas perkamen yang sekarang ada. Anak Arjarn Samai, Arjarn Werayut Messamarn baru-baru ini mengunjungi Inggris dengan membawa salah satu dokumen unik ini.

Diyakini bahwa orang-orang Siam memiliki jenis pertempurannya sendiri, di setiap kerajaan memiliki gaya yang berbeda. Sistem pertempuran ini baru saja berkembang selama ratusan tahun dan telah dikenal dengan berbagai merek seperti “Arwut Thai” (artinya Senjata Asia), “Pahuyut” (pertempuran bersenjata, tidak bersenjata). Kemudian, pada akhir Periode Ayuthaya, atau sekitar permulaan Thonburi

Mengajar Zaman Muay Thai Kuno setelah latar belakang pertempuran yang panjang melawan Burma, Raja Phra Thaksin “Yang Agung” akhirnya mengusir semua penjajah dari Kerajaan Siam dan sebagai hasilnya dinasti Chakri dimulai. Dinasti Chakri dan Raja Rama We di atas takhta, adalah periode yang terlihat ketika hampir semua Kerajaan yang terpisah di Siam bergabung satu sama lain untuk menjadi negara yang kita kenal sebagai Thailand. Pada akhir tahun 1700-an, dengan berakhirnya perang melawan penyusup, para pejuang mulai berkompetisi di dekatnya, dan terkadang di depan Raja untuk melihat siapa yang memiliki gaya terbaik. Kebanyakan orang mengenali periode waktu ini dalam Muay Thai yang baik karena para petarung biasa membungkus jari mereka dengan benang kapas.

Saat ini, orang menghubungkan bentuk pertempuran ini (selama periode ini) sebagai “Muay Kaad Chuak” meskipun dengan waktu, ini bukanlah kata yang digunakan pria dan wanita. “Muay Kaad Chuak” mulai turun sekitar tahun 1920-an, akhirnya berakhir pada tahun 1929 dengan kematian di ring tertentu. Meskipun pemerintah federal saat itu melarang gaya pertempuran ini (dengan tangan terbungkus), orang-orang masih terus melakukan perbaikan rumah dan pertempuran di bawah tanah. Akhirnya, dengan memperkenalkan aturan, dan memberikan perlindungan yang lebih baik kepada petarung, lawan menjadi lebih aman, dan bahkan olahraga yang terkait dengan Muay Thai pun lahir. Berikut ini adalah 77 poin dari teknik yang digunakan: Teknik 6 (Buddhai Swan) – Petinju mencengkeram leher lawan memutarnya dari satu sisi ke sisi lain, kemudian melemparkan kaki ke tubuh lawan, akhirnya petinju akan memaksa lawan ke samping ending dengan tendangan tinggi baru ke tenggorokan lawan.

Untuk memperjelas, judul yang diberikan pada teknik biasanya mengacu pada tugas dalam teknik itu, tidak harus keseluruhan teknik atau masih hasil akhir tetapi juga misalnya tindakan membelah (hak) leher (kor) dalam Hak Kor Erawan. atau tindakan tentang menyajikan atau menawarkan sesuatu di Hanuman Tawai Wen. Melalui 60 teknik penting dalam silabus Buddhai Swan, tambahan strategi small ditambah berbagai variasi dan tambahan yang dapat diikuti dari teknik utama tertentu. Contoh yang baik dari ini adalah teknik “GAA JIK KAI” diterjemahkan Crow pecks the egg yang pada dasarnya adalah pukulan cepat ke wajah lawan tetapi dari jab Anda dapat memilih teknik apa saja misalnya permainan tendangan (daet), tendangan atas (teep ) ), pukulan sempurna (pukulan atas kwaa) atau banyak lainnya.

Selain teknik Buddhai Swan, kami pasti telah menemukan setidaknya 60 teknik lain yang beragam dari berbagai sumber termasuk Arjarn Yodthong dari Kamp Sityodthong, Arjarn Panya Kraitus penulis publikasi “Muay Thai Most Distinguished Art of Preventing”, mantan Khun Bunyuen Suvanatdha yang terlambat ketua Asosiasi Muay Thai Amatir Thailand dan Kru Lang dari Kamp Sitpralang di Ayuddhaya.

About Author